Monday, March 2, 2015

Apakah Alfalfa, tumbuhan yang ada di dalam Al-Quran?


0

Alfalfa (Medicago Sativa) membawa maksud ‘Bapa Segala Makanan’. Gelaran ini diberi oleh kaum Arab di Persia sejak beberapa abad dahulu. Tumbuhan alfalfa mempunyai struktur akar yang unik di mana struktur akar yang panjang dan tumbuh mendalam mencapai 30 hingga 40 kaki ke bawah tanah. Oleh yang demikian, alfalfa berkeupayaan menyerap pelbagai garam galian , vitamin-vitamin dan lapan jenis asid amino perlu, satu-satu kelebihan yang tidak boleh ditanding oleh tumbuhan darat yang lain. Tumbuhan alfalfa amat kaya dengan metionin (salah satu jenis asid amino perlu yang tidak dapat dihasilkan oleh tubuh manusia), vitamin A, C, D, sedikit vitamin K dan enzim. Ia merupakan salah satu sumber semulajadi utama vitamin K. vitamin ini diperlukan oleh hati untuk menghasilkan protrombin, satu bahan penting untuk pembekuan darah. - apakah itu alfalfa

Istilah ‘klorofil’ berasal dari bahasa Greek yang bermakna ‘daun hijau’. Klorofil terkandung di dalam kloroplas iaitu organel seni berbentuk cakera berada di dalam sel-sel tumbuhan. Daun-daun dan batang-batang tumbuhan biasanya berwarna hijau kerana mengandungi klorofil. Klorofil merupakan salah satu agen rawatan semulajadi yang paling kuat dan diketahui oleh manusia. Kadang-kala ia digelar sebagai ‘darah hijau’ kerana komposisi molekulnya sama dengan sel darah merah manusia.


Telah disebut di dalam Al-Quran, surah An-Naba', ayat ke 16;
"wa jannaatin alfaafa"
(Serta kebun-kebun yang subur bertaut-taut pokoknya)

Di dalam dunia ini memang ada tanaman yg disebut Alfalfa (Medicago sativa).

Menurut sejarah, tanaman Alfalfa sudah ada sejak 6000 tahun sebelum Masihi, dan dokumen tertua yg menjelaskan tentang tanaman ini adalah dokumen di Turki yg telah ditulis lebih kurang 1300 tahun sebelum Masihi. Jadi, tanaman Alfalfa memang sudah ada pada saat Al-Quran diturunkan! - your vitamin Guru

Dari mana kita membuktikan bahwa alfalfa berasal dari dunia Islam? Yang termudah adalah dari sisi bahasa! Kerana peradaban Islam yang berkembang hampir 8 abad di Sepanyol, Maka banyak sekali kata atau nama-nama yang berasal dari Islam—termasuk diantaranya alfalfa ini!

Keith Millier seorang warga Amerika pakar Timur Tengah menulis dalam karyanya “Arabic Words in English” (millerworlds.blogspot.com/2010/07/arabic-words-in-english.html) bahwa alfalfa berasal dari al-fisfisa, yang berarti “fresh fodder” atau makanan segar.

Dalam bahasa Sepanyol mahupun bahasa Inggeris hingga kini tidak ada kata lain yang searti dengan alfalfa untuk nama tanaman bergizi (nutritious plants) yang dibawa dari dunia Islam 14 abad lalu itu. Maka dari nama ini tidak boleh disangkal lagi bahwa kekuatan produk pertanian terbesar ke-3 di Amerika tersebut –alfalfa– boleh dirujuk berasal dari peradaban Islam.

Ironinya di dunia Islam sendiri tanaman ini kini nyaris tidak pernah terdengar lagi kerana tidak menjadi perhatian untuk dihasilkan. (padahal sari alfalfa 500ml sekarang bisa mencapai 250 ribu Rupiah/RM69.73).

Prof. DR. Zagloul Al Najjar – Fellow of Islamic Academy Science di Mesir—yang menulis lebih dari 150 mukjizat Al-Quran dan Implikasinya pada ilmu pengetahuan, menjelaskan dengan detil rantai makanan yang diungkapkan Allah dalam serangkaian Ayat di surat ’Abasa mulai dari ayat 24 tersebut diatas sampai ayat 32.



“Maka hendaklah manusia itu memperhatikan makanannya, Sesungguhnya Kami benar-benar telah mencurahkan air (dari langit), kemudian Kami belah bumi dengan sebaik-baiknya, lalu Kami tumbuhkan biji-bijian di bumi itu, anggur dan sayur-sayuran, zaitun dan kurma, kebun-kebun (yang) lebat, dan buah-buahan serta rumput-rumputan, untuk kesenanganmu dan untuk binatang-binatang ternakmu.” (Q.S.’Abasa :24-32)

Ketika professor ini membahas ayat “wa ‘inaban wa qadhban” misalnya—yang dalam bahasa Indonesia diterjemahkan “dan anggur dan sayur-sayuran”-dalam bahasa Inggeris diterjemahkan “and grapes and nutritious plants” – ia menjelaskan bahawa yang dimaksudkan adalah dengan nutritious plants adalah tanaman alfalfa—yang memang sangat kaya dengan gizi.

Kalau kita melihat bahawa Al-quran masih sama, masih pula dihafal oleh banyak orang tetapi dulu kaum Muslimin boleh menjadi umat dengan fizik yang kuat serta memiliki pasukan jihad yang kuat, maka apa yang hilang sehingga sekarang keunggulan kita di bidang ini tiada?

Salah satu jawabannya, kerana kita sekarang tidak memiliki lagi negara yang mendorong kita menjadi umat yang unggul, tak ada lagi misi jihad untuk merahmati seluruh alam, tidak ada lagi yang membutuhkan teknologi logistik di belakangnya, sehingga juga tidak ada lagi anak-anak cerdas kaum Muslimin yang mencurahkan waktu dan pikiran untuk mempelajarinya. - agribisnis-indonesia

Sumber: Prof Dr Ing Fahmi Amhar (Media Umat Edisi 66, 25 Syawal—5 Dzulqaidah 1432 H/ 23 September—6 Oktober 2011 M)


~ http://www.cantiksihatsemulajadi.com/2015/01/apakah-alfalfa-tumbuhan-yang-ada-di.html

1 comment:

  1. MasyaALLAH, begitu besar keajaiban dari FirmanNya
    sekaligus QS. An Naba' Ayat 16 menjadi nama saya juga...

    ReplyDelete